Cari

Brigadir Sony Limbong, Polisi yang Dipukuli Kapolres Nunukan Minta Maaf

Posted 27-10-2021 01:32  » Team Tobatimes
Foto Caption: Brigadir Sony L, Bintara yang Dipukuli Kapolres Nunukan Sumber : Muhammad Tahir

TOBATIMES.COM, NUNUKAN, Kalimantan Utara - Brigadir Sony L, bintara polisi yang ditendang dan dipukuli Kapolres Nunukan, minta maaf karena mengunggah video penganiayaannya ke grup WhatsApp sehingga menjadi viral.

Gara-gara video itu tersebar luas dan diketahui khalayak, Kapolres Nunukan AKBP Syaiful Anwar dinonaktifkan dari jabatannya.

"Selamat malam komandan, senior, dan rekan-rekan. Terkhusus untuk Kapolres Nunukan AKBP Syaiful Anwar, saya memohon maaf atas video yang beredar di media sosial. Karena pada saat mengupload video tersebut tidak berpikir dengan jernih dengan kejadian beredarnya video tersebut saya sangat menyesal," ujar Brigadir Sony.

Dia membenarkan pemukulan itu terjadi karena tidak melaksanakan perintah atasannya.

"Saya membenarkan bahwa tidak melaksakan perintah pimpinan. Setelah kejadian tersebut  saya langsung menghadap Bapak Kapolres Nunukan untuk menyelesaikan masalah tersebut secara kekeluargaan," tambahnya. 

Sony menegaskan, permohonan maafnya itu merupakan inisiatif sendiri.

"Permohonan maaf ini tidak ada unsur paksaan dari siapapun. Sekali lagi, komandan, mohon izin saya memohon maaf sebesar-besarnya atas kesalahan yang telah saya lakukan. Demikian komandan, terima kasih."

Sebelumnya viral sebuah video yang memperlihatkan Kapolres Nunukan menendang dan memukuli Brigadir Sony. 

Kejadian berlangsung di acara puncak Hari Kesatuan Grerak Bhayangkari secara zoom meeting dengan Mabes Polri dan Polda Kaltara. Namun terjadi gangguan jaringan. SL yang bertugas di bagian IT tidak ada dan sulit dihubungi.

Insiden itu membuat Saiful marah sehingga memukuli Sony ketika bintara itu datang.

Rekaman video kemudian diunggah Sony di grup TIK Polda Kaltara sehingga menjadi viral. (Muhammad Tahir/act)

Dikutip dari tvonenews.com